0

ALL OUT.




Abu Hurairah telah berkata :
Aku telah mendengar Rasulullah s.a.w bersabda tentang Ramadhan yang bermaksud :
Sesiapa yang mendirikannya (Ramadhan) penuh keimanan dan keikhlasan,
Diampunkan baginya apa dosanya yang telah lalu.
- Hadith riwayat Bukahri, Muslim, Tarmizi, Abu Daud, Nasa’i, Malik, Ahmad, dan Baihaqi –


Jika dilihat hari-hari Ramadhan ku yang telah lalu,
Berapa jam dalam sehari aku mengabdikan diri padaMu…
Berapa jam waktu Kau beri yang aku sia-siakan…
Sesungguhnya aku rugi..

Tak pasti bagaimana Allah mengukur keimanan dan keikhlasan kita itu,
Apa mungkin beramal secara maksimum, Meninggalkan game, Melupakan futsal??
Atau meninggalkan cerita-cerita TV yang tak bermanfaat, Qiamullail hingga bengkak kaki, Atau sebagainya??

Tak pasti adakah dosa2 ku Kau ampunkan dengan amal Ramdhan ku yang sekelumit cuma...
Apa mungkin amal ku ini mampu mengcover beratnya dosaku sekian lama...
Apa mungkin amal ku ini cukup untuk melatih aku untuk 11 bulan lainnya...

Tatkala SPM sudah semakin hampir,
Semua student sibuk all out study, stay up, wake up, mengimarahkan bilik study…
Tatkala final exam kolej sudah tinggal beberapa hari,
Semua orang sibuk menelaah mengimarahkan library…

Dan di kala ini, marilah kita mengimarahkan rumah-rumah Tuhan,
Menghidupkan malam, Mencari keampunan, Mengumpul bekalan, dengan penuh pengharapan...
Memburu al-Qadr...

Nah, kita sudah sampai di akhir-akhirnya…
Dan mungkin ini yang terakhir…
Masanya sudah tiba…

Marilah bersungguh-sungguh…!





2

Differences




Riya’ :
-          Tunjuk kebaikan diri depan orang.
-          Contoh, balik rumah mertua tiba2 sembahyang sunat la, baca quran dll.

Sum’ah :
-          Tak tunjuk tapi perdengarkan kat orang.
-          Contoh, oh ngantuk sikit la hari ni, semalam saya bangun tahajjud, pastu baca quran 1 juzuk pulak.

‘Ujub :
-          Tak tunjuk, tak perdengarkan, tapi kagum ngan diri sendiri.
-          Contoh, eh aku boleh istighfar 3000x 1 malam ni, agak2 boleh jadi wali Allah ni, agak2 masuk syurga aku ni.

Nauzubillah dari semua tu.



2

Apalah ertinya.




bahagia itu kadang kala sementara
semalam bahagia hari ini mungkin tidak
bahagia di sini tiada bahagia di sana
apalah ertinya

sesak waktu dengan periksa
sudah tabiat belajar hujung masa
kelam hati kacau jiwa
kabur mata dengan air mata
tak dapat buat apa-apa

ratu hati tinggal sendiri di sana
waktu daku perlukan dia
dia lebih butuh seseorang disampingnya
sudah berhari demam tak bermaya
badan kurus terbaring saja
anak2 sibuk berkerja

maaf sang ratu
daku tak dapat bersamamu

maaf sang cinta
jika tak dapat terbaik untuk periksa



2

Khutbah terakhir


"Wahai manusia, dengarlah baik-baik apa yang hendak kukatakan,
Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini.
Oleh itu, dengarlah dengan teliti kata-kataku ini
dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir disini pada hari ini.

"Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini dan kota ini sebagai suci,
anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci.
Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak.
Janganlah kamu sakiti sesiapapun agar orang lain tidak menyakiti kamu lagi.
Ingatlah bahawa sesungguhya kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti membuat perhitungan di atas segala amalan kamu.
Allah telah mengharamkan riba, oleh itu, segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan mulai sekarang.

"Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu.
Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar,
maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikutinya dalam perkara-perkara kecil.

"Wahai manusia sebagaimana kamu mempunyai hak atas isteri kamu,
mereka juga mempunyai hak ke atas kamu.
Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka ke atas kamu,
maka mereka juga berhak diberikan makan dan pakaian, dalam suasana kasih sayang.
Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik dan berlemah-lembutlah terhadap mereka
kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia.
Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.

"Wahai manusia, dengarlah bersungguh-sungguh kata-kataku ini,
sembahlah Allah, dirikanlah solat lima waktu,
berpuasalah di bulan Ramadhan, dan tunaikanlahzakat dari harta kekayaan kamu.
Kerjakanlah ibadah haji sekiranya kamu mampu.
Ketahuilah bahawa setiap Muslim adalah saudara kepada Muslim yang lain.
Kamu semua adalah sama; tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam Taqwa dan beramal soleh.

"Ingatlah, bahawa kamu akan menghadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggungjawabkan diatas segala apa yang telah kamu kerjakan.
Oleh itu, awasilah agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku.

"Wahai manusia, tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan lahir agama baru.
Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu.
Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara,
yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya,
nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya.
Itulah Al-Qur'an dan Sunnahku.

"Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku,
menyampaikan pula kepada orang lain.
Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dariku. Saksikanlah Ya Allah, bahawasanya telah aku sampaikan risalah-Mu kepada hamba-hamba-Mu."

Khutbah Terakhir Kekasih Allah- sumber

*Wahai wanita, Rasulullah telah mengangkat martabat kita dalam khutbah terakhir baginda.
Ya Rasulullah.. terima kasih..




Wahai kekasih Allah.. 
Semoga kami dapat kenali.. cintai.. dan teladani dirimu..
Wahai kekasih Allah..
Semoga kami layak mendapat syafaatmu..
amin..

Alangkah indahnya hidup ini
Andai dapat kutatap wajahmu
Kan pasti mengalir air mataku
Kerna pancaran ketenanganmu


Alangkah indahnya hidup ini
Andai dapat kukucup tanganmu
Moga mengalir keberkatan dalam diriku
Untuk mengikut jejak langkahmu



Ya Rasulullah Ya Habiballah
Tak pernah kutatap wajahmu
Ya Rasulullah Ya Habiballah
Kami rindu padamu

Allahumma Solli Ala Muhammad
Ya Rabbi Solli Alaihi Wasallim



Alangkah indahnya hidup ini
Andai dapat kudakap dirimu
Tiada kata yang dapat aku ucapkan
Hanya tuhan saja yang tahu



Kutahu cintamu kepada umat
Umati..
Kutahu bimbangnya kau tentang kami
Syafaatkan kami

Alangkah indahnya hidup ini
Andai dapat kutatap wajahmu
Kan pasti mengalir air mataku
Kerna pancaran ketenanganmu

Ya Rasulullah Ya Habiballah
Terimalah kami sebagai umatmu
Ya Rasulullah Ya Habiballah
Kurniakanlah syafaatmu

_ya Rasulallah-raihan_


6

Seperti Dulu



Yang dulu solat dhuha tiap hari.
Yang dulu bersama quran pada waktu pagi.
Yang dulu suka bangun malam dating dengan Ilahi.
Yang dulu ma’thurat selalu di hujung jari.
Yang dulu selalu ingat dosa utk dikesali.
Yang dulu lepas azan terus melompat pergi bersuci.

Yang dulu sabar bila diketepi.
Yang dulu tenang bila dibenci.
Yang dulu senyum bila dimaki.
Yang dulu taat bila dinasihati.

Yang dulu ringan dengan zikrullah.
Yang dulu mencegah yang salah.
Yang dulu dekat dengan ibadah.
Yang dulu dekat dgn benda baik.
Kawan baik, persekitaran baik.

Tiada lagi.
Jauh sekali.

Mana pergi.

Sangat dekat dgn mati.
Perlu kembali.



3

Oh Allah, amitna bil iman.



Ini cerita pasal sorang lelaki yang dah berumur, ada sorang isteri dan beberapa orang anak..
Satu hari, isteri dia jatuh sakit. Dalam kedaan camtu, laki tu boleh berzina dengan sorang perempuan dalam rumah diorang sendiri.
(maybe sebab isteri tak dapat penuhi nafsu, pastu dia sanggup lepaskan tanggungjawab macam tu je, dan lakukan dosa terhina)


Apa yang lebih menyedihkan diorang berzina dalam bulan ramadhan..
Anak2 selalu tak ada kat rumah, maybe sibuk dengan urusan masing2.
So, macam tak dapat nak bendung masalah ibu bapa diorang..


Satu pagi, si anak nak kejutkan ayah untuk sahur. Tanpa diduga, ayah dah meninggal dunia ditemani perempuan di sebelahnya. Mungkin sempat berzina sebelum nyawa dicabut. wAllahua’lam.


Sebenarnya keluarga arwah tak sanggup nak settlekan jenazah, diorang ni dah teramat2 kecewa and macam tak nak terima dah ketua keluarga diorang ni.
So diorang serah pengurusan jenazah 100%  kat sorang ustaz ni.



Okay, jenazah dimandikan.
Tau apa jadik?


Jasad dah kaku, roh dah keluar, TAPI alat kelamin seolah2 masih ‘hidup dengan kuat’.
(oh, lama nak pikir ayat di atas. Saya cuba utk guna bahasa baik di sini)
Rupa2 nya ada alat ‘bagi power’ diletakkan kat alat kelamin jenazah.
So, ustaz kena kuarkan benda tu dulu lepastu baru ok.
Ustaz istighfar byk kali.


Pastu, ustaz mandikan jenazah.
Pastu apa pulak jadik?
Keluar cecair busuk dari satu rongga.
Ustaz mandikan lagi. Keluar pulak cecair yg menduga dari rongga lain.
Sampai kan ustaz kena ulang mandi sampai 4 kali. (saya tak ingat specific benda yg jadik tiap kali mandi)


Akhirnya, ustaz berhenti and solat sunat doa kat Allah,
“Ya Allah, aku tahu Kau berikan ujian ini agar aku bermuhasabah dan beri pengajaran kepada kami yang masih hidup,
Tapi aku tak berdaya lagi Ya Allah. Mudahkanlah urusan ku.
Mudahkanlah Ya Allah..amin..”


Lepas tu, barulah jenazah dapat dimandikan dgn lancar.
Ustaz betul2 bersyukur dan lega.


Pastu nak kebumi. Ustaz bawak van gi tempat pengebumian.
Allah uji lagi,
Van sangat3 berat tak larat nak jalan.
Ustaz dah makin penat.
Last2 ustaz patah balik and ajak sorang kawan dia drive van.
Lepas tu, barulah boleh jalan tapi sangat2 slow. Diorang guna gear 2 je kot..


Masa nak kebumi, orang2 yang letak jenazah kat liang lahad melompat naik balik.
Pakcik2 yang dah agak lanjut usia tu pun melompat jadik stunt man.
Kenapa??
Ada cecair yang sangat busuk kat dasar liang lahad tuh..
Pastu diorang cepat2 kambus..
Astaghfirullah…


Takutlah..
Cuba bayangkan, tengah buat suami terasa b4 tidur, pastu nyawa dicabut masa tidur.
Cuba bayangkan baru balek kuar dating dengan boyfriend/girlfriend, Allah tarik nyawa.
Cuba bayangkan, lepas kuar lepak kat kedai makan, belum solat, gossip n mengumpat sana sini, on the way balik accident..
Cuba bayangkan, lepas pergi CC tengok website tak senonoh, tiba2 kepala sakit gila2 pastu jantung berhenti berdegup..


Nauzubillah…
Nauzubillahi  min zalik..

Moga kita semua mati dalam iman..amin..

*Cerita atas ni diceritakan oleh ustaz tu sendiri kat surau Annur, Bandar Baru Bangi.
wAllhua’lam..


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Back to Top